Laman

Minggu, 30 Juni 2013

HUBUNGAN ANTAR VARIABEL

Ada tiga kategori hubungan variabel, yakni hubungan simetris, hubungan tidak simetris, dan hubungan timbal  balik.
1.1  Hubungan Simetris
Hubungan Simetris adalah hubungan manakala variabel yang satu tidak disebabkan oleh variabel lainnya. Hubungan variabel yang tidak simetris mempunyai ciri- ciri sebagai berikut:
  • Kedua variabel merupakan indikator dari konsep yang sama                                                     Misalnya : Kualifikasi guru yang baik adalah tingkat pendidikan dan pengalaman mengajarnnya.                    Variabel tingkat pendidikan dan variabel pengalaman mengajar merupakan hubungan simetris, sebab kedua variabel tidak saling mempengaruhi. Tingkat pendidikan tidak dipengaruhi oleh tingkat mengajar, demikian pula sebaliknya.
  • Variabel merupakan akibat dari faktor yang sama                                                                          Misalnya : Tes seleksi masuk universitas yang ketat menyebabkan banyak calon yang jatuh, tetapi juga dapat meningkatkan prestasi mahasiswa.                                                                                               Hubungan tersebut adalah simetris, karena tidak ada hubungan antara calon mahasiswa yang jatuh dengan kenaikan prestasi mahasiswa.
  • Kedua variabel memiliki ikatan fungsional                                                                                      Misalnya : Kekuasaan mengalami kaitan fungsi dengan tugas dan tanggung jawab. Akan tetapi tidak berarti kekuasaan dipengaruhi oleh tugas dan tanggung jawab.                                                                                        Atau sebaliknya, tugas dan tanggung jawab ditentukan dan dipengaruhi kekuasaan.
  • Hubungan kebetulan                                                                                                                               Misalnya : Anak pandai tidak lulus, tetapi anak bodoh lulus dengan baik.                                                  Jadi, tidak ada hubungan antara bodoh dengan kelulusan, dan pandai dengan kegagalan.                      Hubungan simetris dengan empat ciri di atas jarang digunakan dalam penelitian ilmu sosial, termasuk penelitian pendidikan.

1.2  Hubungan Tak Simetris
Hubungan tak simetris ditandai dengan adanya hubungan atau kaitan antar variabel yang satu dengan yang lainnya. Hubungan tersebut bisa hubungan pengaruh, sumbangan, atau kontribusi, ataupun hubungan sebab akibat. Oleh karena itu hubungan tak simetris merupakan inti dari penelitian ilmu sosial, termasuk penelitian pendidikan. Hubungan yang terjadi biasanya dalam bentuk hubungan positif dan fungsional.
Hubungan positif biasanya terdapat hubungan yang searah. Misalnya, makin tinggi tingkat pendidikan guru, maka makin tinggi kualitas pengajaran. Demikian pula makin rendah kompetensi guru, makin rendah hasil belajar siswa. Akan tetapi makin tinggi kompetensi guru makin rendah hasil belajar. Maka hubungan tersebut adalah negatif atau berbanding terbalik.
Sedangkan yang dimaksud dengan hubungan fungsional adalah kedua variabel (variabel bebas dan variabel terikat) menunjukkan adanya kaitan fungsi. Misalnya, adanya pengaruh, adanya sunbangan atau kontribusi, atau menjadi penyebab variabel lainnya. Secara statistik sumbangan ataupun pengaruh dapat dihitung besarnya. Ada beberapa ciri dari hubungan tidak simetris, antara lain sebagai berikut:
  •      Hubungan stimulus-respon                                                                                                            Stimulus bersal dari luar individu, sedangkan respons adalah reaksi atau jawaban dari individu. Hubungan yang terjadi biasanya dalam bentuk pengaruh dan efek dari variabel pengaruh atau variabel bebas terhadap variabel terikat atau terpengaruh / respons.                                                                Misalnya : Pengaruh metode belajar terhadap hasil belajar, pengaruh bimbingan kelompok terhadap kesanggupan menyesuaikan diri, pengaruh kepemimpinan demokratis terhadap kepuasan kerja.           Penelitian dapat menggunakan metode eksperimen atau metode ex post de facto.
  •      Hubungan disposisi-responsApabila stimulus datan dari luar, disposisis sudah berada dalam diri individu itu sendiri, yakni berupa kecenderungan untuk menunjukkan respons tertentu pada situasi tertentu. Contoh disposisi antara lain sikap, kebiasaan, dorongan, kepercayaan, nilai. Sedangkan respons ditunjukkan dalam bentuk perilaku individu.                                                                                Misalnya : Hubungan antara kebiasaan membaca dengan kemampuan berbahasa, hubungan antar sikap antara profesi keguruan dengan kemampuan mengajar, hubungan antara motivasi belajar dengan prestasi belajar yang dicapainya.                                                                                                            Hubungan ini banyak digunakan dalam penelitian pendidikan.
  •      Hubungan karakteristik individu                                                                                             Yang dimaksud dengan karakteristik di sini adalah sifat atau sikap yang relatif menetap dalam individu, misalnya jenis kalamin, tingkat pendidikan, agama, usia, pengalaman kerja, keahlian atau jurusan. Contohnya adalah jenis kelamin, tingkat pendidikan dan keahlian guru dalam hubungannya dengan sikap terhadap profesi keguruan. Jenis hubungan karakteristik individu dengan perilaku dapat pula dikombinasikan dengan ciri hubungan pertama dengan ciri hubungan kedua. Caranya ialah dengan memasukkan karakteristik individu sebagai variabel kontrol.                                                         Misalnya : Pengaruh kompetisi guru terhadap prestasi belajar siswa ditinjau dari tingkat pendidikan dan jenis kelamin.
  •  Hubungan antara cara dengan tujuan                                                                                     Misalnya : Hubungan antara lamanya belajar dengan hasil belajar yang dicapainya, hubungan antara banyaknya pekerjaan rumah dengan prestasi belajar di sekolah.                                                  Penelitian di bidang ilmu sosial dan pendidikan pada umumnya menggunakan hubungan tak simetris, seperti disposisi-respons, karakteristik individu dengan perilaku, stimulus-respons, dan dalam hal tertentu hubungan antara tujuan dengan cara.


1.3  Hubungan Timbal Balik
Hubungan timbal balik adalah hubungan yang ada pada suatu saat variabel yang satu menjadi penyebab variabel yang lain, dan pada saat lain terjadi sebaliknya. Jadi pada suatu saat variabel X mempengaruhi variabel Y, dan pada saat yang lain variabel Y mempengaruhi variabel X.
Misalnya : Siswa yang biasanya belajar teratur ternyata berprestasi tinggi. Pada suatu saat tiba giliran bahwa suatu siswa yang berprestasi tinggi menyebabkan belajar teratur.
Di antara ketiga pola hubungan antar variabel di atas, yauti hubungan simetris, hubungan tak simetris, dan hubungan timbal balik, hubungan yang paling banyak digunaka dalam penelitian ilmu sosial dan pendidikan adalah pola hubungan tak simetris dan hubungan timbal balik.

Hubungan simetris bisa terdiri dari dua variabel, dan bisa juga lebih dari dua variabel. Hubungan dua variabel ada yang bersifat bivariat dan ada yang bersifat multivariat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar